Kelebihan Solat Dhuha

Kelebihan Solat Dhuha

Saturday, 1 July 2017

Nasihat 54

Keadaan umat yang tidak memahami keperluan utama umat hari ini seumpama seorang yang hampir terjatuh ke lembah dalam yang mana separuh tubuhnya terjuntai ke bawah. Datang satu orang untuk menyelamatkannya tapi dilihat bibir mangsa amat kering lalu diberikannya air di sangka mangsa mungkin kehausan. Orang kedua datang dan melihat kakinya terluka lalu disapukannya ubat. Kedua-dua tindakan mereka tidak salah tapi tidak kena pada tempatnya, Sepatutnya apa yang perlu dibuat adalah pertama sekali tarik mangsa itu dahulu ke daratan barulah boleh diberikan air atau seumpamanya kerana itu keperluan utamanya. Beginilah ibarat umat hari ada yang berpendapat umat hari ini memerlukan peningkatan ekonomi, maka ekonomi mesti di fokuskan. Ada yang kata umat kurang pendidikan, maka pendidikan mesti diutamakan. Haqiqatnya segala masalah umat hari ini adalah disebabkan kekurangan iman, maka hari ini umat memerlukan peningkatan iman terlebih dahulu barulah mereka boleh di selamatkan daripada pelbagai penyakit umat dan selepas itu barulah benda lain datang dengan sendirinya.
(Maulana Tariq Jamil).

Nasihat 53

Keadaan umat yang mengamalkan hanya sebahagian daripada syukbah agama dan menganggapnya itulah keseluruhan agama adalah seperti golongan orang buta yang tidak mengenali gajah. Apabila si buta pertama memegang ekor gajah dia berkata rupa-rupanya gajah adalah seperti ular. Si buta kedua memegang perut gajah dan berkata gajah adalah seperti dinding. Yang ketiga datang dan memegang kaki gajah dan berkata rupanya gajah adalah seperti pohon kayu. Sebenarnya itu semua adalah hanya sebahagian daripada gajah. Begitulah keadaan umat hari ini yang hanya mementingkan sembahyang dan menganggap itulah keseluruhan agama. Ada yang mementingkan zikir dan berkata inilah keseluruhan agama. Ada yang mementingkan jihad dan mendakwa inilah sebenarnya agama. Haqiqatnya itu semua adalah sebahagian agama dan bukannya keseluruhan agama.
(Mufti Zainal Abidin).

Nasihat 52

Bagaimana ciri rejeki yang berkah..?

1. Sedikit waktu mencarinya, cukup kerja 2,5 jam perhari. Tidak perlu kerja 12 jam.
2. Dekat tempatnya, alias di daerah sendiri, tidak perlu ke Malaysia, Korea, Arab dll
3. Mencukupi
4. Rejeki dapat Menguatkan ibadah, menambah kekuatan ibadah.

(disampaikan Ust. Lutfi, niat amal dan sampaikan)

Nasihat 51

Kata maulana Saad Daamat Barkatahu : Kebatilan tersebar dengan cara iklan tentang kebatilan melalui berbagai cara dan tempat. Oleh itu kita ahli haq jangan menceritakan tentang kebatilan. Sebagaimana yang dikatakan oleh Saidina Umar ra.hu " اميط الباطل بترك ذكره ً (hapuskan kebtilan dengan meninggalkan percakapan tentangnya). Biasakan lidah kita bercakap benda2 yang baik dan yang memberi faedah kepada ummat. Kerana kita adalah orang yang buat kerja imamat. Setiap percakapan dan tingkahlaku kita adalah seperti tinglahlaku seorang imam yang akan memberi kesan kepada ummat muhammadi. Oleh itu wahai sahabat2ku,marilah kita semua berusaha menjaga perkataan kita samaada melalui tulisan atau percakapan daripada menyebut2 perkara yang tak baik. Hebahkanlah dan sebarkanlah kebaikan supaya ia tersebar dalam kehidupan ummat dan menjadi sebati dalam diri kita.

Nasihat 50

Syeikh Maulana Saad Al Kandhlawi pernah ditanya oleh seseorang: “Syeikh, anda telah berkeliling dunia meninggalkan anak dan isteri, menghilangkan hak-hak mereka, bagaimana anda mempertanggungjawabkannya nanti?” Beliau menjawab: “Itu benar, anak dan isteri saya telah terkurangi hak-haknya, tapi dengan berkelilingnya saya, banyak laki-laki yang paham akan agama, dengan pahamnya mereka terhadap agama, maka hak-hak anak dan isteri mereka akan dipenuhi, berapa banyak keluarga yang akan dipenuhi hak-haknya oleh suami-sumai mereka..”

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Fixed Deposit Calculator